Jalan-jalan (nyasar) ke Kota Tua

Ceritanya sih mau hunting perangko di kantor filateli. Kita ga sotoy kok sebelum mau pergi nanya sama mbah gugel dulu dan nanya temen yang pernah beli perangko yang agak beda dari kantor pos kecil tuh di kantor pos pusat Fatahillah, Kota Tua, Jakarta Pusat.

Dengan percaya dirinya semangat untuk pergi kesana. Demi beli perangko baru dan emang udah lama banget belom pernah mampir lagi ke kota Tua dan penasaran sekarang udah kayak apa rupanya setelah beberapa tahun.

Setelah perjalanan yang cukup PANAS, ternyata bagian filatelis dan perangko yang ga biasa sekarang udah pindah ke Kantor Filateli Jakarta (KFJ) di daerah Pasar Baroe dan disana juga tempat dari Kantor Pos Pusat Jakarta. Tapi inget banget kok berkali-kali nanya dan nyari kalo dulu pernah ada satu temen beli perangko di kantor POS PUSAT KOTA TUA. Bukan Pusat Pasar Baru heu. Untung ga terlalu jauh kayak dari Bintaro ke Kota akhirnya kita langsung semangat pindah TKP dan berhasil 😉

Gue sama Mak Cia (temen) bukan stamo collector atau filatelis yang hobi ngumpulin perangko tapi kita cuma mau nyari perangko unik yang ga biasa biar seru aja kalo dikirim untuk kartu pos keluar negeri. Kadang kita sering mikir kalo nerima kartu pos dari luar negeri, bukan cuma kartu posnya aja yang bagus tapi perangkonya juga bagus-bagus. Malu dong perangko kita cuma Layanan Pos atau Cemarikan yang menurut gue emang agak membosankan tapi gampang buat ngedapetinnya karena di kantor pos kecil deket rumah pasti adanya meskipun stoknya sedikit karena katanya sudah jarang sekali yang belil perangko untuk tulis-tulis surat atau berkirim kartu pos.

Karena udah cukup jauh pergi ke Pasar Baru dan ga mau rugi (menghamburkan uang) karena udah kadung nyampe sana dan entah kapan lagi kita pergi kesananya, kita berdua agak kalap tapi bisa nahan diri untuk ga beli semua perangko yang bagus-bagus.
Di KFJ ini juga ga bisa beli perangko satuan. Maksudnya, beli perangko cuma 2500 atau 3000 kayak di kantor pos kecil biasa melainkan harus beli ful-sheet yang jumlah totalnya berkisar 15-25 peranko per-satu lembarnya. Ada yang patungan bagi dua, tapi ada juga yang beli full untuk sendiri karena nominal yang terbatas dan kurang bervarian 2500, 3000, dan 5000. 10.000 pun sedikit disaat untuk kirim-kiriman kartu pos aja minimal pakai perangko 6000-8000. 

yang ini namanya Perangko PAUDNI terbitan 2014. Satu sheet isinya cuma perangko nominal Rp.3.000,-

Perangko terbitan 2013, Instrumen Alat Musik Indonesia. Nominalnya cuma Rp.2.000 – Rp.3000,-

Yang ini perangko cantik. Niat nyimpen masing-masing gambar untuk tempel di planner karena gambarnya bagus ❤

Terbitan 2012, Kain Batik Nusantara. Kalo ga salah masih ada beberapa jenis lagi tapi stoknya habis dan entah bakal re-stok lagi apa ngga =_=

 

Sekian. Hehe.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s